The Amazon rainforest.

Advertisements

Ajd.

๐Ÿ“ PEGAWAI KERAJAAN JUAL MYKAD

BEBERAPA individu termasuk pegawai kerajaan berpangkat tinggi direman polis susulan pembongkaran aktiviti penjualan MyKad kepada seorang warga China di Pulau Pinang baru-baru ini.
Dalam operasi khas minggu lalu itu, beberapa kakitangan dan pegawai sebuah jabatan kerajaan di Pulau Pinang termasuk di Putrajaya ditahan mengikut Akta Kesalahan Keselamatan (Langkah-Langkah Khas) 2012 (SOSMA).
Sumber berkata, antara yang ditahan termasuk pegawai jabatan itu bagi membantu siasatan berhubung laporan dibuat Jabatan Imigresen Malaysia (JIM) Pulau Pinang mengenai wanita warga China memiliki MyKad sah mahu membuat pasport Malaysia.

Difahamkan, wanita berusia antara 25 hingga 30 tahun itu datang ke JIM negeri bagi membuat pasport Malaysia sebelum mengemukakan MyKad miliknya yang sah.
โ€œNamun status kewarganegaraan wanita itu diragui selepas timbul masalah komunikasi antara dirinya dan pegawai bertugas.
โ€œDia gagal menjawab semua soalan yang diajukan dalam Bahasa Melayu sebaliknya hanya tersenyum sebaik soalan dikemukakan,” katanya.
Menurutnya, MyKad yang dibawa wanita itu sah sebelum JIM membuat laporan polis berhubung perkara itu.
Katanya, susulan laporan itu, satu operasi sulit dilakukan PDRM sebelum membawa kepada penahanan beberapa individu yang dipercayai terbabit dengan kes penjualan MyKad membabitkan nilai RM350,000.
Difahamkan, operasi sulit itu akan menahan beberapa lagi individu termasuk membongkar sindiket berkenaan.
Katanya, difahamkan, hasil siasatan sehingga hari ini kumpulan itu sudah menjual lebih enam keping MyKad selain penemuan sejumlah wang tunai bersama beberapa individu terbabit.

Artikel ini disiarkan pada : Rabu, 11 September 2019 @ 1:44 AM

๐Ÿ’ฃ SILA VIRALKAN SEBARANG ISU BERKAITAN PEMBERIAN IC KPD PENDATANG HARAM CHINA DAN TAMIL SELUAS2NYA

๐Ÿ’ฃ PERANCANGAN DAP UTK 10 TAHUN NANTI DEPA BOLEH MEMERINTAH TANAH MELAYU TANPA LAGI PERLU KERJASAMA DENGAN PARTI BARUA PKR, PAN DAN PPBM

9b

Kenapa kempen Buy Muslim First begitu menakutkan dan begitu kuat impaknya?

Rakyat Malaysia ada 30 juta orang. 60% adalah Melayu/Muslim. Itu dah 18 juta.

Kalau sebulan setiap orang berbelanja hanya rm 500 untuk barang dapur, itu dah rm 9 Billion sebulan.

9 BILLION tu banyak oi!
Sekarang nampak tak kenapa semua gelabah teruk, semua gelabah beruk?

Rm 9 BILLION tu boleh melahirkan 9000 JUTAWAN muslim setiap bulan!
Kita bukan TAK KAYA. Kita yang beri kapitalis jadi kaya. Sekarang, kita cuma alihkan arah kekayaan tu kepada sesama Muslim je.

Jangan risau pasal banyak benda kita takde. Sebenarnya, bukan takde, cuma BELUM ADA.
Bila ada demand, maka, akan ada supply.
Bukannya bila ada supply, maka, akan ada demand. Terbalik ni. Salah ni. Khurafat ni. Sesat ni!

Aku bagi contoh.
Pak Abu ada kilang mi. Kilang dia ada kapasiti untuk proses mi 1 tan sehari, tapi, yang terjual cuma 600 kg je sehari. Demand kurang. Maka, dia proses 600kg je la sehari iaitu 60% je dari kapasiti maksimum dia.

Lepas tu, bila buat kempen buy muslim first ni, orang Islam pakat-pakat beli mi Pak Abu. Permintaan dari 600 kg sehari sampai jadi 1.5 tan sehari.

Kilang Pak Abu terpaksa dibesarkan. Mesin ditambah. Pekerja-pekerja ditambah. Van penghantaran ditambah. Kedai-kedai yang jual mi Pak Abu bertambah. Untung yang kedai-kedai ni dapat untung dari jualan mi Pak Abu pun bertambah.

Nampak tak rantaian kesan Buy Muslim First ni?
Kita menolong RAMAI muslim yang lain. Dari pemilik, pekerja, sampai pekedai, dengan hanya beralih satu produk je. Itu baru satu produk. Kalau 1,000 produk?